oleh

Ortu Cabul yang Setubuhi Anak Kandung Selama 4 Tahun Diamankan Aparat

Pesawaran (Netizenku.com): Empat tahun setubuhi anak kandung yang masih di bawah umur, AR (43) warga Desa Bernung, Kecamatan Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran akhirnya diringkus oleh aparat, Senin (8/8).

Kapolres Pesawaran AKBP Pratomo Widodo, melalui Kasat Reserse Kriminal AKP Supriyanto Husin, mengatakan bahwa ungkap kasus tersebut dilakukan berdasarkan Laporan Polisi Nomor : Lp / B – 504/ VII / 2022 / Polda Lampung / Polres Pesawaran / SPKT / Polda Lampung, Tanggal 08 Agustus 2022 tentang dugaan persetubuhan anak di bawah umur.

Baca Juga  PAD Pesawaran Dipastikan Turun Hingga 15 Persen

“Setelah menerima laporan polisi, Tim Tekab 308 langsung bergerak kelapangan melakukan penyelidikan. Mengetahui keberadaan pelaku, petugas menuju ke tempat yang dimaksud dan mengamankan pelaku ketika sedang berada di rumah rekannya di Desa Taman Sari, Kecamatan Gedong Tataan,” kata AKP Supriyanto, Selasa (9/8).

Sebelum tersangka AR diamankan, petugas telah meminta keterangan saksi korban dan sejumlah saksi lainnya. Diantaranya, SM (17) warga Bernung, Yessi (27) warga Desa Taman Sari dan Widi (38) warga Kota Bandarlampung, dan mengamankan barang bukti yang dimaksud.

Baca Juga  Dendi: ASN Tak Usah Ikut Ribut Politik di Medsos

“Tersangka AR mengaku telah melakukan perbuatannya kepada anak kandung sejak anaknya duduk di kelas 2 SMP hingga kelas 3 SMA, dan kejadian terakhir terjadi pada hari Sabtu tanggal 30 Juli 2022 sekira Pukul 23.00 WIB di Desa Bernung,” ungkapnya.

Hasil pemeriksaan sementara, tersangka AR melanggar Pasal 81 Undang-Undang RI No. 17 tahun 2012 tentang perlindungan anak dengan ancaman di atas 5 tahun penjara.

Baca Juga  Jelang Libur Nataru, Ditlantas Polda Lampung Survei Jalinbar Sumatera

“Tersangka AR dan Barang bukti telah di amankan di Mapolres Pesawaran, dan perlu kami himbau kepada seluruh orang tua yang berada di wilayah hukum Polres Pesawaran untuk dapat menjaga dan memperhatikan perkembangan anaknya sehingga hal serupa tidak terjadi, anak-anak adalah penerus kita, maka lindungilah,” tegas dia.(Soheh)