BERBAGI

Kota Agung (Netizenku.com): Untuk menambah motivasi dan semangat para  petugas pos pantau Covid-19 di perbatasan Kabupaten Tanggamus. Kaum wanita peduli pencegahan penyebaran Covid-19 yang dikomandoi Dewi Handajani selaku Bupati, Bunda PAUD dan Bunda Literasi Tanggamus, melakukan kunjungan ke dua pos pantau pendatang dan RSUD Batin Mangungang, Senin (6/4).

Turut bersama Dewi, Ketua TP PKK Tanggamus, Hj. Sri Nilawati Syafi’i, Ketua Darma Wanita yang juga Ketua Dekranasda dan Ketua GOW, Nur’aini Hamid Lubis, Kepala Dinas Kesehatan, Taufik dan Kasat Pol PP, Suratman.

Mengawali kegiatannya, Bunda Dewi sapaan akrabnya, dan rombongan mengunjungi pos pantau di Kecamatan Pugung, yang berbatasan dengan Kabupaten Pringsewu. Di tempat ini, bupati selain menyampaikan apresiasi dan motivasi kepada para petugas, juga memberikan tali asih berupa bahan makanan dan APD (Alat Pelindung Diri).

Usai dari pos pantau Pugung, Bunda Dewi dan rombongan meneruskan kunjungannya ke Rumah Sakit Batin Mangunang. Hal yang sama dilakukan di tempat ini. Dengan memberikan support kepada para petugas medis di Rumah Sakit, agar senantiasa siap dan siaga dalam menjalankan tugas penanganan Covid-19 di Kabupaten Tanggamus.

Mengakhiri kegiatannya, Dewi dan rombongan mengunjungi pos pantau di Pekon Sedayu, Kecamatan Semaka. Dalam kesempatan tersebut, ia menyampaikan, bahwa kegiatan yang dilaksanakannya adalah sebagai bentuk kepedulian kaum wanita Tanggamus terhadap pencegahan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Tanggamus.

“Memang selaku Bupati yang juga perempuan, saya mencoba berbagi dengan pejuang-pejuang kemanusiaan, baik yang bertugas di pos pantau maupun fasilitas kesehatan yang ada. Baik dari BPBD, Polri, TNI, kesehatan dan instansi vertikal lainnya, dengan  membagikan tali asih sebagai bentuk kepedulian kami untuk menambah motivasi dan semangat.

“Ayo, bapak ibu tidak sendiri, tapi kami siap membantu bekerja sama bagaimana caranya agar penyebaran Covid-19 ini tidak sampai menjangkiti masyarakat Tanggamus dan bisa dilalui, dengan kebersamaan dan solid,” ujar Dewi.

Kemudian menyikapi pelaksanaan kegiatan di kedua pos pantau, menurutnya pelaksanaan telah berjalan dengan baik dan telah sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP).

Meskipun ia mengakui tidak dapat membendung arus pemudik yang masuk. Namun, tetap berharap agar warga Tanggamus yang berada di perantauan menunda kepulangannya, demi kebaikan keluarga dan tetangga di kampung halaman.

“Oleh karena itu, upaya maksimal  yang kami lakukan adalah melakukan screening pendatang. Pemudik yang masuk ke wilayah Kabupaten Tanggamus ini dapat dijamin dan dipastikan mereka tersebut tidak menjadi carrier (pembawa) dari penyebaran Virus Corona di Kabupaten Tanggamus,” terang Dewi.

Untuk itu Pemkab Tanggamus telah memperbanyak pos pantau di sejumlah perbatasan wilayah kabupaten, yakni di Pugung, Semaka, Kelumbayan dan Ulubelu.

“Selain itu, usaha sosialisasi dan edukasi di masyarakat secara masif terus dilakukan. Mulai dari tingkat kabupaten, kecamatan dan pekon, dengan seluruh tim surveilen, yang melibatkan aparat,” imbuhnya.

Dewi melalanjutkan, pemeriksaan di pos pantau juga difokuskan pada mereka yang masuk Tanggamus, dan belum di screening di tempat lain, serta diberlakukan untuk semua jenis kendaraan, baik pribadi, umum, travel dan kendaraan barang, seperti L300, truk dan fuso.

Selanjutnya, sejalan dengan kebijakan gugus tugas pusat, dirinya mengimbau kepada seluruh warga masyarakat agar tidak ada lagi warga yang tidak menggunakan masker.

Namun, mengingat sementara ini ketersediaan masker medis sangat terbatas. Oleh karenanya penggunaan masker kain pun diperbolehkan, dengan syarat tertentu, paling tidak terdiri dua atau tiga lapisan, lalu empat jam pemakaian harus dicuci atau diganti dengan masker lainnya.

“Jadi saya imbau masyarakat pun dapat menggunakan masker dan membuat secara mandiri, disamping bantuan yang kami berikan, sehingga tidak ada alasan untuk tidak menggunakannya. Dengan ini juga, upaya pencegahan penyebaran virus bisa kita putus,” pungkas Dewi. (Arj/len)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here