BERBAGI

Metro (Netizenku.com): Pemerintah Kota Metro menginformasikan bahwa Rumah Sakit Umum Daerah Ahmad Yani (RSUDAY) merawat satu orang pasien suspect Covid-19 atau Corona.

Hal itu ditegaskan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Metro, Nasir AT dalam konferensi pers yang didampingi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud), Ria Andari di ruang kerja Walikota, Achmad Pairin, Senin (16/3).

Nasir mengungkapkan bahwa seorang pasien yang diduga terinfeksi Covid-19 dan kini menjalani perawatan intensif di RSUDAY tersebut adalah seorang laki-laki berusia 38 tahun warga Kecamatan Metro Kibang, Lampung Timur.

“Satu pasien itu betul, dalam pengawasan. Itu warga Metro Kibang, sekarang dirawat di ruang isolasi kita. Kemarin satu orang pasien dalam pengawasan ini sudah kita tes air liurnya dan sudah kita kirim ke Jakarta, karena di Jakarta yang bisa menentukan sudah kena virus atau belum,” kata Nasir.

Ia mengungkapkan bahwa pasien terduga Corona tersebut memiliki riwayat perjalanan ke negara Thailand. Pasien tersebut telah dirawat di ruang isolasi RSUDAY sejak Minggu 15 Maret 2020.

“Riwayat perjalanannya dari daerah yang terinfeksi di luar negeri. Dari Thailand. Terhitung dari kemarin pasien ini sudah dirawat. Kondisi pasien pada hari ini umumnya baik, dengan tekanan darah 130/80, suhu 37,2 derajat celcius, leokosit 7.480 dan batuk sudah mulai berkurang. Dan hasil lab dari Jakarta kita tunggu 2 hari lagi,” ujar Sekda.

Selain satu pasien yang telah diisolasi, sekda juga merilis sebanyak 136 orang yang masuk dalam pengawasan di Kota Metro.

“Orang Dalam Pengawasan (ODP) di Metro ada 136, yang pernah jalan-jalan keluar negeri, termasuk ratusan mahasiswa yang baru pulang itu. Dan saat ini mereka ada di rumah, semua dalam pengawasan kita,” ucapnya.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak panik serta mengurangi aktivitas di keramaian. Tak hanya itu, ia juga mengajak warga untuk menerapkan pola hidup sehat.

“Kita juga mengimbau seluruh instansi pemerintah untuk menyediakan sarana dan prasarana cuci tangan. Kita imbau masyarakat untuk tidak panik, melakukan pola hidup sehat dan berdoa,” tandasnya. (Rival)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here