oleh

Tegal Yoso Nominator Desa Smartvillage Tingkat Nasional

Lampung Timur (Netizenku.com): Senin (28/6) pagi menjelang siang, Aparatur Desa Tegal Yoso, Kabupaten Lampung Timur mengadakan pertemuan guna membahas rencana kegiatan pembuatan film dokumenter sebagai salah satu strategi desa untuk dapat memenangkan Lomba Smartvillage Tingkat Nasional.

Kegiatan ini berlokasi di Hutan Akasia Dusun V (Solo) yang berbatasan langsung dengan Taman Nasional Way Kambas (TNWK).

Suasana santai disuguhi pemandangan yang hijau, diharapkan bisa mengembangkan ide dalam penggarapan film nantinya.

Kegiatan “Ngobrol Tuntas” dihadiri Yayasan Konservasi Way Seputih (YKWS), Kepala Desa, Aparatur Desa Bidang IT, Pendamping Desa dan mahasiswa KKN UIN Raden Intan.

Sekretaris Desa, Eksas, mengatakan bahwa kegiatan pembuatan film pendek ini sebagai salah satu cara desa agar bisa memperkenalkan Desa Tegal Yoso melalui audiovisual.

Seperti diketahui bahwa Desa Tegal Yoso masuk dalam 10 besar Nominasi Desa Smartvillage di Indonesia. Pengumuman pemenang akan diumumkan pada September mendatang.

Baca Juga  Pejuang LDR Wajib Dengarkan Single Perdana \"Berapa\" Monic

Desa Tegal Yoso menjadi satu-satunya perwakilan Lampung dalam ajang bergengsi tersebut.

Tegal Yoso juga satu-satunya desa yang aktif dalam memberikan update informasi desa yang dapat diakses melalui website.

Gagasan film ini akan mengangkat ekowisata yang ada di wilayah desa, dengan mengenalkan wisata kebun sayuran di lahan pekarangan, wisata budidaya madu klanceng dan wisata jelajah Desa Tegal Yoso yang akan memperlihatkan kehidupan sehari-hari masyarakatnya.

Mulai dari pembuatan batu bata hingga bagaimana masyarakat bersama Polisi Hutan berkolaborasi menjaga pintu perbatasan untuk menghalau gajah liar yang sering masuk ke areal desa.

Seluruh rangkaian tersebut diharapkan mampu menarik para wisatawan yang nantinya akan membantu peningkatan ekonomi masyarakat desa.

Maklum saja, Desa Tegal Yoso yang berbatasan langsung dengan TNWK menjadi salah satu desa terdampak dalam isu konflik gajah dan manusia.

Baca Juga  Menikmati Wisata Gunung Perahu Bandarlampung Hanya Bayar Pakai Sampah Plastik

Meskipun upaya mitigasi sudah dilakukan namun masih saja sekumpulan gajah masih masuk ke areal perkebunan dan merusak potensi yang ada didalamnya.

Kerugian ini tidak dapat dihindari dan tidak ada juga ganti rugi dari pemerintah terkait.

Oleh karena itu, gagasan ini selain sebagai bentuk dan upaya Pemerintah Desa dalam ajang perlombaan smartvillage juga sebagai salah satu strategi dalam peningkatan ekonomi.

Sejalan dengan program YKWS di Tegal Yoso dalam pendampingan masyarakat lewat upaya optimimalisasi potensi sumberdaya lewat pemberdayaan masyarakat, YKWS juga memberikan dukungan terhadap kegiatan tersebut dengan menjadi tim teknis pembuatan storyline dan script.

Project Manager YKWS, Isyanto, menyampaikan bahwa kegiatan ini juga perlu dukungan para pihak misalnya apatur TNWK, kepala desa dan masyarakat yang siap untuk menjadi tokoh dalam pembuatan script yang nantinya dikemas cantik dengan suguhan panorama alam Tegal Yoso yang indah.

Baca Juga  Segera Terbit Novel #KawanLama Karya Jurnalis Lampung Hendri Std

Dukungan pengondisian masyarakat juga akan dibantu oleh mahasiswa KKN UIN Raden Intan sebagai salah satu kerja nyata mereka dalam kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN).

Dalam kegiatan tersebut juga mahasiswa KKN yang berjumlah 8 orang yang diketuai oleh sAris berkomitmen selama masa KKN akan membantu Tim IT Desa untuk membuat konten video yang berisi aktivitas masyarakat desa yang dikemas menarik untuk mengisi konten website desa.

Kolaborasi ini diharapkan bisa menghasilkan film dokumenter menarik untuk ditampilkan.

Meskipun kegiatan dilakukan dengan nuansa yang santai dan non formal tidak mengurangi tujuan dan output yang akan dicapai.

Ngobrol Tuntas di alam bebas, bisa menjadi inovasi baru dalam menggali ide dan solusi dalam permasalahan. Sesi ditutup dengan makan siang dan foto bersama. (*)

*Laila Hasanah
Assistant Manager YKWS
Program Pemberdayaan Masyarakat Desa Tegal Yoso

Komentar