oleh

Serba Hitam, Warga Eks Pasar Griya Paksa Pemkot Tanggung Jawab

Bandarlampung (Netizenku.com): Korban penggusuran eks Pasar Griya kembali melakukan unjuk rasa di depan Kantor Pemerintahan Kota (Pemkot) Bandarlampung pada Selasa (14/8).

Puluhan massa tersebut terlihat mengenakan seragam dan membawa payung berwarna hitam sebagai lambang dari keprihatinan dan menyampaikan bahwa mereka sedang berduka.

Menurut Ketua Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND) Lampung, Kristina Tia Ayu, hingga kini korban penggusuran eks Pasar Griya Sukarame masih menetap di Kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Bandarlampung, dengan total 28 kepala keluarga.

Baca Juga  Pasca Longsor, BPBD Keruk Sungai Secara Manual

\”Sampai hari ini, pemerintah kota selaku aktor utama yang melakukan penggusuran masih enggan untuk ditemui apalagi menyelesaikan pesoalan warga pasca penggusuran. Sampai detik ini nasib warga sudah tidak menentu, karena rumah mereka digusur sehingga akses untuk mencari kebutuhan hidup sehari-hari sudah tidak ada lagi, akses pendidikan anak-anak mereka terganggu,\” tutur Kristin.

Baca Juga  Selain Gaji PNS Naik, THR dan Gaji Ke-13 Tetap Dapat

Untuk itu, Komite Tolak Penggusuran (KTP) melakukan unjuk rasa dan memaksa pemkot bertanggung jawab atas penggusuran yang dinilai sewenang-wenang yang membuat masyrakat kian melarat.

Sementara itu, salah seorang warga eks Pasar Griya, Mua\’ad meminta agar Pemkot mau menemui warga untuk berdiskusi dan mencari solusi.

\”Kemudian kami juga menuntut agar pemerintah memberikan kami tempat tinggal sementara yang layak, pekerjaan yang layak dan pendidikan yang layak bagi anak-anak kami,\” tandasnya.(Agis)

Baca Juga  Kurir Sabu Asal Metro Divonis 12 Tahun Penjara

Komentar