oleh

Punya Anak Bayi? Hati-hati Stunting

Bandarlampung (Netizenku): Dinas Kesehatan Provinsi Lampung mengungkapkan resiko yang akan diterima oleh Indonesia, jika stunting terus dibiarkan merebak, tanpa ada upaya pencegahan.

Perlu diketahui stunting merupakan masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh asupan gizi yang kurang dalam waktu cukup lama, akibat pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi. Stunting terjadi mulai dari janin masih dalam kandungan dan baru nampak saat anak berusia dua tahun.

Menurut Juru bicara Dinas Kesehatan Provinsi Lampung, Asih Hendrastuti, stunting memiliki efek domino yang sangat berbahaya, bukan hanya persoalan manusia menjadi pendek, tapi lebih luas lagi. “Kita tidak sedang menghakimi orang pendek, tapi bila melihat tinjauan medis maka stunting yang berawal dari kurangnya gizi akan berpengaruh pada pertumbuhan, baik secara fisik yaitu badan, maupun otak yang berindikasi pada kebodohan,“ papar Asih di ruang kerjanya, Selasa (20/2).

Baca Juga  Atlet Kungfu Lampung Rajai Semua Kelas di Ajang Fornas V Samarinda

Ia menjelaskan, Indonesia akan menghadapi bonus demografi pada tahun 2025, dimana bangsa ini akan mengalami peningkatan kemajuan secara signifikan atau mengalami kemunduran secara menyeluruh. Hal ini menurut Asih, sangat berpengaruh pada kemampuan sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki oleh Indonesia. “Bagaimana kita bisa menghadapi bonus demografi nanti di tahun 2025 jika SDM kita bodoh. Indikatornya sudah jelas terlihat sekarang, anak-anak kita banyak yang pendek, daya tangkap mereka berkurang, banyak penyakit-penyakit yang tidak menular terindentifikasi, hal ini bermuara pada 1 sumber yaitu kurang asupan gizi,” ucapnya.

Baca Juga  Di Era Digital, PMII Manfaatkan Media Sosial Ruang Kaderisasi

Asih mengatakan, untuk mengetahui gejala stunting dini, Ibu-ibu hamil dan menyusui harus rajin mengunjungi posyandu. “Sekarang ini, data menunjukkan pengurangan kunjungan ke posyandu. Padahal, tujuan kesana kan untuk kebaikan mereka juga. Misalkan bayi umur 1 sampai 2 bulan akan ditimbang berat badannya, jika tiap bulan berat badanya mengalami peningkatan, maka kondisi bayi normal, tapi jika berat badannya sama atau bahkan turun, maka indikasinya si bayi terkena stunting. Ini sangat berbahaya,” ujarnya.

Baca Juga  Pengobat Rindu Lampung, IKA UIN RIL DIY-Jateng 'Nyeruit'

Oleh sebab itu, ia menghimbau kepada seluruh masyarakat terutama ibu-ibu hamil dan menyusui agar selalu menjaga pola hidup sehat dan rajin menghantarkan anaknya ke posyandu. (Aby)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *