oleh

Bantu Anak Korban Covid-19, Eva Dwiana: yang terpapar tidak memberikan informasi

Bandarlampung (Netizenku.com): Pemerintah Kota Bandarlampung sedang dalam proses mematangkan pendataan anak yatim piatu yang orang tuanya meninggal karena Covid-19.

Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana menyebutkan pendataan terkendala warga yang enggan melaporkan dirinya telah terpapar Covid-19.

“Banyak sekali yang terpapar tapi tidak memberikan informasi, Bunda enggak ‘ngerti, hanya sekitar 200 yang isoman,” kata dia di Hotel Emersia, Rabu (15/9).

Eva Dwiana mengatakan setelah pemerintah kota mulai menyalurkan bantuan kepada pasien isoman dan menyediakan layanan Call Satgas Covid-19 di tingkat kecamatan, jumlah pasien isoman mencapai ribuan orang.

Baca Juga  Disegel, Tegal Mas Tetap Beroperasi

“Ternyata mereka tidak mau apa yang terjadi pada mereka diinformasikan kepada orang lain. <span;>Alhamdulillah pemerintah kota sudah banyak memberikan bantuan bagi yang isoman dan di rumah sakit,” ujar dia.

Wali Kota mengajak lembaga pelayanan perlindungan anak untuk bekerja sama dengan pemerintah kota melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) membantu pendataan bayi dan anak-anak yang orang tuanya yang meninggal terpapar Covid-19.

“Kita berikan santunan dan bantuan. Ini kalau kerja sama yang baik akan mempercepat bantuan bagi mereka,” kata dia.

Baca Juga  Korban KDRT dan Kekerasan Seksual Bisa Visum di Puskesmas

Kepala Dinas PPPA Kota Bandarlampung, Sri Asiyah, mengatakan sampai saat ini masih dilakukan pendataan.

“Sedang dilakukan pendataan, baru 3-4 kecamatan, nanti setelah datanya ada, akan diberikan bantuan oleh wali kota,” ujar dia.

Sri Asiyah menjelaskan kriteria anak yang mendapatkan bantuan adalah keadaan ekonomi kurang mampu dan masih dalam tanggungan orang tua.

“Masih dalam usia anak-anak yaitu di bawah umur. Yang diutamakan adalah yang tidak mampu,” kata dia.

Baca Juga  Pemkot Perkuat Sistem Pendataan Kasus Kekerasan Perempuan dan Anak

Dinas Sosial Provinsi Lampung mencatat jumlah anak yang orang tuanya meninggal karena Covid-19 per tanggal 13 September 2021  mencapai 792 orang.

Dari jumlah itu terbanyak di Lampung Tengah yakni 180 anak, Lampung Timur 168 anak, dan Pringsewu sebanyak 96 anak.

Sebanyak 377 anak berjenis kelamin laki-laki dan 415 perempuan. Kemudian yang ayahnya meninggal tercatat 355 dan ibunya meninggal 415 orang. Sedangkan ayah dan ibunya meninggal atau yatim piatu tercatat 22 anak. (Josua)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *