Perolehan Suara Eva Dwiana-Deddy Amarullah Tidak Batal

Redaksi

Senin, 11 Januari 2021 - 21:54 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandarlampung Nomor Urut 03, Eva Dwiana dan Deddy Amarullah, menggelar jumpa pers di kediaman Eva Dwiana Palapa, Tanjungkarang Pusat, Selasa (15/12). Foto: Netizenku.com

Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandarlampung Nomor Urut 03, Eva Dwiana dan Deddy Amarullah, menggelar jumpa pers di kediaman Eva Dwiana Palapa, Tanjungkarang Pusat, Selasa (15/12). Foto: Netizenku.com

Bandarlampung (Netizenku.com): Putusan Bawaslu Provinsi Lampung dan KPU Kota Bandarlampung yang membatalkan Pasangan Calon Nomor 3 Eva Dwiana-Deddy Amarullah sebagai peserta Pilkada Bandarlampung Tahun 2020 memantik pertanyaan terkait perolehan suara yang diperoleh pasangan calon tersebut pada hari pemungutan suara, Rabu 9 Desember 2020 lalu.

Untuk membahas hal tersebut, Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) menggelar diskusi media secara daring dengan tema \”Setelah Putusan Diskualifikasi Paslon oleh Bawaslu: Bagaimana Perselisihan Hasil Pilkada di MK?\” pada Senin (11/1) sore pukul 15.00 WIB lewat aplikasi ZOOM dan ditayangkan secara langsung di Youtube.

Diskusi ini menghadirkan narasumber Fadli Ramadhanil (Perludem), Viola Reininda (Kode Inisiatif), Khairul Fahmi (Dosen Hukum Tata Negara Universitas Andalas), dan Ray Rangkuti (Direktur Lingkar Madani).

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dosen Hukum Universitas Andalas, Khairul Fahmi, mengatakan posisi pasangan calon dalam konteks pelaksanaan pemilihan, mempunyai hak dan kewajiban tertentu.

Baca Juga  KPU Bandarlampung Telusuri Dugaan Pemotongan Biaya Operasional TPS

\”Saya tidak melihat ketika SK Penetapan Pasangan Calon itu dibatalkan melalui mekanisme pelanggaran terstruktur, sistematis, masif (TSM) lalu otomatis membatalkan SK Penetapan Rekapitulasi Hasil Penghitungan Perolehan Suara. Tidak. Itu konteksnya beda karena berangkat dari kewenangan yang berbeda,\” tegas Fahmi.

Peneliti Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) ini menjelaskan kewenangan diskualifikasi dalam pelanggaran TSM adalah kewenangan Bawaslu.

Namun sejauh ini dalam pengamatan Fahmi, berdasarkan pengalaman, Mahkamah Konstitusi tidak mau menyidangkan perkara jika seandainya mekanisme di Bawaslu tidak ditempuh oleh pasangan calon.

\”Karena itu ada dua ranah yang berbeda dan dua institusi yang berbeda. Mestinya opsi keduanya yang perlu dilihat dan dilaksanakan secara bijak,\” kata Fahmi.

Dalam kasus seperti ini, lanjut dia, Bawaslu harus membatasi dirinya dalam menjatuhkan putusan terkait pelanggaran yang bersifat TSM apabila laporan itu disampaikan atau proses penanganannya sudah sampai ke tahap ditetapkannya hasil perolehan suara oleh KPU.

Baca Juga  Candrawansah: Pengawas TPS Dibekali Aplikasi Siwaslu

\”Karena tahapan yang berjalan sudah sampai ke tahapan menetapkan hasil pemilihan, Bawaslu menyatakan bahwa tidak bisa memutuskan mendiskualifikasi karena ini adalah ranah kewenangan Mahkamah Konstitusi,\” ujar dia.

Ketua Bawaslu Provinsi Lampung Fatikhatul Khoiriyah selaku Ketua Majelis Pemeriksa memutuskan Pasangan Calon Nomor Urut 03, Eva Dwiana-Deddy Amarullah, terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan pelanggaran secara terstruktur, sistematis, dan masif berupa perbuatan menjanjikan dan/atau memberikan uang atau materi lainnya untuk mempengaruhi penyelenggara pemilihan dan/atau pemilih.

Majelis meminta KPU Bandarlampung untuk membatalkan pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandarlampung Nomor Urut 03 dan memerintahkan KPU Kota Bandarlampung untuk membatalkan keputusan KPU Kota Bandarlampung terkait penetapan Eva Dwiana-Deddy Amarullah sebagai pasangan calon dalam pemilihan pilkada setempat.

\”Kalau kita baca Putusan Bawaslu Lampung ini, perintahnya adalah membatalkan dan memerintahkan KPU untuk membatalkan SK Penetapan Calon. Artinya tindak lanjut KPU hanya membatalkan pasangan calon,\” kata Fahmi.

Baca Juga  Handi Mulyaningsih: Pleno KPU Sah Sesuai Mekanisme

\”Sementara ada produk hukum KPU lainnya yaitu SK penetapan hasil yang tidak secara otomatis batal ketika pasangan calon itu dibatalkan. Kedua hal itu diselesaikan oleh institusi yang berbeda,\” lanjut dia.

Meski demikian, Fahmi mengapresiasi yang dilakukan oleh Bawaslu Provinsi Lampung karena diperlukan sebuah keberanian untuk menangani dugaan pelanggaran dan memutuskan sanksi yang dijatuhkan terhadap pelanggaran itu.

Berdasarkan Surat Nomor: 766/HK.03.1-Kpt/1871/KPU-Kot/XII/2020 tertanggal 15 Desember 2020, KPU Bandarlampung menetapkan perolehan suara tiga pasangan calon Pilkada Bandarlampung Tahun 2020.

Pasangan Calon Nomor Urut 1 Rycko Menoza-Johan Sulaiman memperoleh suara 92.428 suara. Pasangan Calon Nomor Urut 2 Yusuf Kohar-Tulus Purnomo memperoleh 93.280 suara.

Dan Pasangan Calon Nomor Urut 3 Eva Dwiana-Deddy Amarullah memperoleh suara terbanyak dengan 249.241 suara. (Josua)

Berita Terkait

Menakar Politis Gen Z: Antara Idealism Tren dan Pragmatisme
Sirekap Dinilai Berpotensi Salah Baca Data, Penta Peturun: Saksi Harus Jeli
Jaringan Rakyat Deklarasi Dukung Ganjar-Mahfud
Besok, Mahfud MD ke Lampung
Dikunjungi Atiqoh, Relawan Wanita Tani Komitmen Dukung Ganjar-Mahfud
Atikoh Ganjar Bakal Syukuran Bareng Wanita Tani di Pringsewu
LDS Delegasikan Anggota dalam Konsolidasi Nasional Pemantau Pemilu
Pernyataan Sikap atas Disinformasi dan Pembingkaian Berita “Kaum Muda Bincang Demokrasi”

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 17:49 WIB

Gubernur Lampung Resmikan RSH Kota Metro

Sabtu, 24 Februari 2024 - 16:49 WIB

Bangkit Haryo Utomo Buka Safari Dongeng Kota Metro

Kamis, 22 Februari 2024 - 19:57 WIB

PKS Metro Antar Lima Anggotanya ke Kursi Legislatif

Selasa, 20 Februari 2024 - 20:50 WIB

Wakil Walikota Metro Dukung Kelurahan Sesuai Kebutuhan

Minggu, 11 Februari 2024 - 12:52 WIB

Usai Salat Subuh, Walikota Metro Sapa Pasien RSUD Ahmad Yani

Jumat, 27 Oktober 2023 - 18:37 WIB

Presiden Tinjau Sarana Prasarana SMKN 3 Metro

Senin, 18 September 2023 - 22:50 WIB

UTD PMI Kota Metro Pastikan Stok Darah Cukup

Selasa, 22 Agustus 2023 - 22:58 WIB

Literasi Masuk Raperda Usul Inisiatif Kota Metro

Berita Terbaru

Lampung

Pemprov Lampung Bakal Tebar 525.000 Benih Ikan Endemik

Senin, 4 Mar 2024 - 16:02 WIB

Rayon PMII ketika mengabadikan momen disela-sela perhelatan RTAR. Foto: Kiriman WA Dimas.

Edukasi

PMII Rayon Pertanian Gelar RTAR

Senin, 4 Mar 2024 - 01:10 WIB

Pesawaran

Dendi Tinjau Kondisi Tanggul Jebol di Desa Bunut

Minggu, 3 Mar 2024 - 18:54 WIB