BERBAGI

Metro (Netizenku.com): Pemerintah Kota Metro tetap akan memberikan sanksi tegas kepada Lurah Yosodadi terkait penerbitan surat domisili yang digunakan untuk memuluskan masuk SMA Negeri I. Hal itu disampaikan Walikota, Achmad Pairin, di sela memperingati Hari Keluarga Nasional ke-27 di OR Pemerintah Kota, Senin (29/6).

“Tetap akan diberikan sanksi tegas sesuai dengan aturan. Saat ini sudah diserahkan ke Inspektorat untuk dilakukan pemeriksaan. Namun, untuk verifikasi terkait domisili, Pemkot Metro menyerahkan kepada sekolah sesuai kewenangan Provinsi,” ujarnya.

Walikota menyesalkan hal itu bisa terjadi. Karena memang ada aturannya, namun di bawah ketentuan UU. Semestinya, tidak diperbolehkan terbitnya surat domisili.

Hal itu diperkuat dengan keterangan Sekda Metro, A.Nasir. Semestinya lurah lebih dulu melapor ke Disdukcapil untuk menerbitkan surat domisili tersebut.

“Makanya, Pemkot meminta untuk dilakukan verifikasi kembali kepada siswa yang menggunakan surat domisil untuk masuk sekolah. Kita sudah mintakan untuk dilakukan verifikasi, sudah kita serahkan ke sekolah tersebut,” tuturnya.

Carut marutnya surat domisili, membuat walikota menerbikan surat edaran untuk tidak memperbolehkan adanya surat domisili digunakan untuk masuk zonasi sekolah di SD dan SMP yang menjadi wewenangnya.

“Untuk masuk SD maupun SMP tidak diperkenankan memakai surat domisil yang dibolehkan adalah berdasarkan Kartu Keluarga,” katanya.

Sementara Kadisdukcapil, Maria Jayasinga, menuturkan untuk Kota Metro sudah seluruh warganya memiliki Kartu Keluarga, karenanya, tidak ada yang namanya surat domisili. Hal itu sesuai dengan UU. (Rival/leni)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here