oleh

Operasi Patuh Krakatau Dimulai, Lengkapi Syaratnya Agar Tak Terjaring

Pesawaran (Netizenku.com): Polres Pesawaran melakukan gelar apel pasukan dalam rangka Operasi Patuh Krakatau Tahun 2019 yang digelar di halaman Mapolres, Kamis (29/8). Operasi Patuh Krakatau ini akan dilaksanakan selama 14 hari dimulai 29 Agustus sampai dengan 11 September dengan cara bertindak penegakan hukum disertai kegiatan Preventif secara selektif prioritas.

Dalam pelaksanaan gelar apel pasukan Kapolres, AKBP Popon A Sunggoro, dalam kesempatan tersebut juga menyematkan Pita kepada perwakilan personil TNI, Satlantas, Dishub dan Sat Pol PP guna menandakan dimulainya Operasi Patuh Krakatau 2019.

Kapolres saat membacakan amanat Kapolda Lampung Inspektur Jenderal Polisi Drs Purwadi Arianto, mengatakan apel gelar pasukan yang dilaksanakan pada hari ini menandakan dimulainya operasi patuh krakatau 2019.

\”Operasi ini akan dilaksanakan selama 14 hari dimulai pada tanggal 29 Agustus 2019 sampai dengan 11 September dengan cara bertindak penegakan hukum disertai kegiatan preemtif dan preventif secara selektif prioritas,” katanya.

Baca Juga  Besok, KPUD Pesawaran Rapat Pleno Hasil Pilgub

Adapun sasaran operasi patuh krakatau 2019 yakni menyesuaikan dengan trend karakteristik di kewilayahan dengan sasaran pengendara sepeda motor yang tidak menggunakan helm Standar/SNI, pengemudi R4 yang tidak menggunakan safety belt, pengemudi R4 yang melebihi batas maximum kecepatan, pengendara kendaraan yang melawan arus, mabuk pada saat mengemudikan kendaraan, pengendara kendaraan yang masih di bawah umur, dan pengendara menggunakan Hp pada saat mengemudikan kendaraan serta kendaraan yang menggukanan lampu strobo/rotator/sirine yang bukan peruntukannya.

\”Perlu saya sampaikan bahwa jumlah kecelakaan lalu lintas pada operasi patuh krakatau tahun 2018 sebanyak 22 kejadian mengalami kenaikan sebesar 14 kejadian atau 175 % dibandingkan periode tahun 2017 sebanyak 8 kejadian. Dari jumlah korban yang meninggal dunia pada operasi patuh krakatau tahun 2018 sebanyak 8 orang, mengalami kenaikan sebanyak 4 orang atau 100% dibandingkan periode tahun 2017 sebanyak 4 orang. Jumlah korban luka berat pada operasi patuh krakatau tahun 2018 sebanyak 24 orang, mengalami peningkatan sebanyak 18 orang atau 300% dibandingkan periode tahun 2017 sebanyak 6 orang,” ungkapnya.

Baca Juga  Kontainer Tak Fungsi, Masyarakat Pesawaran Lebih \'Demen\' Buang Sampah Sembarangan

Sementara itu lanjut Popon, untuk Jumlah pelanggaran lalu lintas pada operasi patuh krakatau tahun 2018 sebanyak 19.603 menurun 17% dari th 2017 sebesar 23.750, dengan jumlah tilang sebanyak 22.949 lembar dan teguran sejumlah 801 teguran. Sedangkan pada tahun 2018 jumlah tilang sebanyak 17.971 lembar dan teguran sebanyak 1.632 teguran. Secara umum dari hasil evaluasi tersebut disimpulkan bahwa dominasi pelanggaran yang terjadi adalah pelanggaran tidak menggunakan helm SNI bagi pengendara R2 dan kelengkapan surat-surat kendaraan serta pelanggaran terhadap rambu/marka jalan.

Baca Juga  Putus Rantai Covid-19, Dinas PM-PTSP Rapat Sembari Berjemur

“Para peserta apel, berdasarkan hal tersebut diatas untuk mencapai tujuan dan sasaran operasi patuh krakatau 2019, operasi ini dilaksanakan dengan mengutamakan tindakan kepolisian dibidang lalu lintas sebagai berikut Represif 60%, Preemtif 20% dan Preventif 20% dimana dari ketiga kegiatan tersebut saya harapkan dilakukan dengan tindakan kepolisian yang humanis mengedepankan 3S (Senyum Sapa Salam),\” ucapnya.

Diketahui Peserta Gelar apel pasukan Operasi Patuh Krakatau Tahun 2019 diikuti yang terdiri dari 1 Pleton TNI AD, 1 Pleton TNI AL, 1 Pleton Brigif Marinir, 5 Pleton Pasukan Polres Pesawaran yang terdiri dari Pleton Sabhara, Pleton Lalu Lintas, Pleton Gabungan Staff Mapolres, Pleton Babinkamtibmas, serta Pleton Gabungan Res Intel, 1 Pleton Dishub Pemkab Pesawaran, 1 Pleton Sat Pol PP Pemkab Pesawaran, 1 Pleton Kwarcab Pramuka Kabupaten Pesawaran.(Soheh)

Komentar