oleh

Jalur Alternatif Bengkulu-Lampung Terendam, Puluhan Kendaraan Terjebak Macet

Pesisir Barat (Netizenku.com): Hujan deras yang mengguyur sejumlah wilayah kabupaten Pesisir Barat, Minggu (24/6), selain mengakibatkan sejumlah daerah banjir, juga menyebabkan jalan putus di Pekon Mandiri Sejati, Kecamatan Krui Selatan sejak delapan bulan lalu, terendam.

Akibatnya, puluhan kendaraan tertahan tidak bisa melintas. Aleh, warga Pekon Negeri Ratu Tenumbang, Kecamatan Pesisir Selatan, mengaku jalan tersebut sudah tidak bisa dilewati sekitar pukul 17.30, dan sampai sekarang belum dapat dilewati ketika di konfirmasi pukul 23.00.

\”Sampai sekarang belum bisa lewat, yang menyebabkan puluhan kendaraan roda empat dan dua sepanjang lebih kurang 2 kilometer dari arah berlawanan masih tertahan,\” kata dia.

Baca Juga  Melaut sejak Kemarin, Nelayan ini Belum Pulang; Perahu Ditemukan di Tengah Laut

Dijelaskan Aleh, puluhan kendaraan dari berbagai wilayah terutama tujuan Bengkulu dari Bandarlampung memilih istirahat di Masjid Pekon Negeri Ratu Tenumbang. Bahkan, kata dia, ada empat kendaran dinas milik Pemkab Pesisir Barat ikut istirahat di Masjid tersebut.

\”Masjid di sini jadi tempat istirahat pengguna kendaraan tujuan Krui dan Bengkulu dari Bandarlampung, bahkan tidak sedikit anak-anak yang harus ikut merasakan dingin tidur di masjid,\” ujar Aleh.

Menurut sumber ini, terendamnya jalan alternatif tersebut, selain akibat hujan deras juga diperparah oleh pasangnya air laut dan Way Mahnai, sehingga diperkirakan jalan akan terendam dalam waktu lama.

Baca Juga  Perlombaan Jelang HUT RI Tumbuhkan Semangat Juang

\”Walaupun saat ini hujan mulai reda, tapi laut dan Way Mahnai sedang pasang, sehingga luapan air yang menutupi jalan alternatif tersebut akan berlangsung lama,\” jelas Aleh.

Aleh meminta pemilik tanah yang selama ini digunakan untuk jalan alternatif menutup dan tidak memberi izin jalan itu dilalui, sehingga putusnya jalan utama lintas pantai barat Krui tersebut akan mendapat perhatian dari pemerintah.

\”Kami mendukung kalau pemilik lahan jalan alternatif memasang portal sebagai tanda tidak boleh dilalui, sehingga tidak ada alternatif jalan, dan mudah-mudahan akan menggerakkan hati pemimpin Pesisir Barat untuk melakukan perbaikan,\” harap Aleh.

Baca Juga  Puan Maharani Ceritakan Perjalanannya Berkunjung ke Pulau Pisang

Karena menurut Aleh walaupun jalan tersebut ambrol sudah hampir satu tahun, tetapi sampai sekarang tidak ada upaya perbaikan, bahkan pemerintah terkesan tutup mata, padahal sudah beberapa kali tidak dapat dilalui karena terendam banjir.

\”Kejadian ini sudah beberapa kali, tetapi belum ada respon pemerintah, jadi kalau pemilik lahan menutup jalan alternatif, kalau tidak ada perbaikan, masyarakat layak untuk turun ke jalan dan menuntut tanggungjawab bupati,\” jelasnya. (Iwan)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *