Maestro Diplomasi Meja Makan

Hendri Setiadi

Selasa, 20 Februari 2024 - 22:39 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gambar hanya ilustrasi.

Gambar hanya ilustrasi.

Bandarlampung (Netizenku.com): Pesan “jangan telat makan” kiranya tak hanya mujarab untuk menjaga stamina dan kesehatan semata. Begitu istimewanya rutinitas makan, sampai-sampai tokoh seperti Joko Widodo pun menjadikan seremonial ini sebagai “senjata pamungkas”. Tapi perlu diingat, tak ada makan siang gratis di politik!

Bicara diplomasi meja makan, kita memang tak bisa mengabaikan cerita Jokowi dan jamuan-jamuannya. Tengok saja jejak digital. Ada banyak cerita penting yang terlahir dari jamuan makan yang dihelatnya. Saking yakin pada kemujaraban jurus tersebut Jokowi tercatat pernah melangsungkan perjamuan makan hingga puluhan kali hanya untuk memperoleh anggukan kepala -tanda setuju- dari para tamu yang dijamunya.

Cerita itu terjadi ketika dirinya masih menjadi Walikota Solo, jabatan sama yang kini masih diemban anaknya; Gibran. Kala itu Jokowi berencana memindahkan pedagang kaki lima dari Taman Banjarsari ke Pasar Klitikan. Jamuan makan siang pun digelar. Sebelas paguyuban yang mewakili 989 PKL diundang.

Makan siang pertama tak membuahkan hasil. Anggukan kepala dari para perwakilan PKL tak diperoleh Jokowi. Tak patah arang, jamuan makan siang kedua dihelat kembali. Persetujuan tetap belum didapat. Tak kapok, makan siang ketiga, ketiga puluh, bahkan keempat puluh kalinya telah digelar. Lagi-lagi para perwakilan PKL tak bergeming. Mereka bersikukuh tetap berdagang di lokasi awal.

Menanggapi itu, emosi Jokowi tak lekas tersulut. Agaknya, dia memang bukan tipikal “sumbu pendek”. Keras Kepalanya para pedagang tak lantas diladeni dengan pengerahan Pol PP, misalnya. Jokowi juga tidak cepat pundung menyikapi para perwakilan PKL yang sudah puluhan kali menyantap ludes sajian yang dihidangkan, tapi tetap juga pelit menunjukkan tanda setuju.

Namun siapa nyana, kalau ternyata tepat pada makan siang ke-54 kali barulah anggukan kepala mereka dilihat Jokowi. Para peragang akhirnya bersedia direlokasi. Setelah itu tak ada lagi makan siang buat mereka di Balai Walikota.

Baca Juga  Anak Muda Lampung dan Umar Ahmad

Jurus menggelar menu makanan untuk agenda santap siang terus berlanjut ketika Jokowi menjadi Gubernur DKI. Dia tercatat pernah mengundang warga Petukangan, Jakarta Selatan, ke rumah makan Padang. Hasilnya, konflik penggusuran rumah warga oleh proyek Jalan Tol Jakarta Outer Ring Road West 2 (JORR W2), rampung tuntas sebelum warga beringsut meninggalkan rumah makan bernama Putra Minang itu.

Jokowi juga pernah memperlihatkan khasiat jamuan makannya saat mengundang 18 warga yang berperkara dengan proyek pengerukan Waduk Pluit di Jakarta Utara. Selang sejurus kunyahan terakhir para warga menyantap hidangan yang disajikan, persoalan Waduk Pluit pun spontan kelar dituntaskan Jokowi. Sebagai penutup pertemuan, para warga yang sebelumnya berang, kini malah foto bersama Gubernur DKI dengan mimik semua tersenyum. Sumringah.

Baca Juga  Balada Gelar Doctor Honoris Causa di Desa Konoha

Pun demikian saat nyaris sepuluh tahun berdiam di Istana Kepresidenan. Jokowi masih acapkali menggelar jamuan makan. Tentu ada pula jamuan-jamuan khusus yang dimaksudkan sebagai ajang diplomasi. Jamuan makan fenomenal yang belakangan ini dihelat ialah ketika Jokowi mengundang ketiga kandidat calon presiden.

Kendati ada banyak kesimpulan yang memaknai jamuan makan tersebut, namun satu hal sudah bisa dipastikan. Gibran Rakabuming Raka, putra sulung Jokowi yang mengawali karir politik persis seperti jalur yang ditempuh Jokowi, diyakini pendukung dan hasil hitung cepat pilpres telah didapuk sebagai Wakil Presiden RI berpasangan dengan Prabowo. Dan salah satu program unggulan pasangan ini adalah makan siang gratis bagi pelajar. Mirip jurus pamungkas Jokowi. Nyamiii… (Hendri Std)

Berita Terkait

Petuah Margaret Thatcher dan Peluang Umar Ahmad
Sayonara
Strategi Cerdik Korea Bombardir Kita
Keliru Manuver Berbuntut Baper
Kamu Mau atau Tidak? Itu Saja
Banner Caleg Bikin Maleg
Balada Gelar Doctor Honoris Causa di Desa Konoha
Robohnya Patung Kami dan Fenomena Sen Kiri Belok Kanan

Berita Terkait

Minggu, 7 April 2024 - 06:00 WIB

PLN UID Lampung Siap Amankan Pasokan Listrik Idul Fitri 1445H

Jumat, 5 April 2024 - 08:35 WIB

PGN Pastikan Layanan Gas Bumi Aman dan Handal Selama Idul Fitri 1445 H

Kamis, 4 April 2024 - 00:34 WIB

Pernyataan Pelantikan PMII Balam Ditunda Salah, Rama Azizul: Dapid Novian Mastur Sah Dilantik

Selasa, 2 April 2024 - 22:02 WIB

Kolaborasi CCEP-Pondok Pesantren Bangun Kesadaran Lingkungan

Selasa, 2 April 2024 - 21:58 WIB

IHK Gabungan di Lampung pada Maret Tercatat Inflasi 0.36 Persen

Minggu, 31 Maret 2024 - 16:20 WIB

UPTD PPPA Balam Optimalisasi Pelayanan

Jumat, 29 Maret 2024 - 22:33 WIB

Humanika Balam Deklarasikan UA

Jumat, 29 Maret 2024 - 17:11 WIB

PMII Cabang Bandarlampung Segera Gelar Pelantikan

Berita Terbaru

Pesawaran

Hujan Deras Guyur Pesawaran, Beberapa Wilayah Tergenang Banjir

Jumat, 12 Apr 2024 - 19:31 WIB

Celoteh

Petuah Margaret Thatcher dan Peluang Umar Ahmad

Senin, 8 Apr 2024 - 04:10 WIB

Bandarlampung

PLN UID Lampung Siap Amankan Pasokan Listrik Idul Fitri 1445H

Minggu, 7 Apr 2024 - 06:00 WIB