oleh

Balada Pembuat Kapal Kayu, \”Gaji PNS Lewat Sama Upah Kami\”

Bandarlampung (Netizenku): Bengkel pembuat kapal kayu sedang kebanjiran pesanan. Padahal kalau ditilik, harga sebuah kapal bisa mencapai setengah miliar rupiah.

Seperti diakui Firman yang tengah melihat kapal pesanannya yang sedang dibuat di sebuah galangan kapal kayu di kawasan Tempat Penjualan Ikan (TPI), Lempasing. Ia mengaku untuk membuat kapal kayu berukuran panjang 19 meter dan lebar 3 meter, dirinya harus merogoh kocek hingga Rp600 juta.

\”Kapal kayu saya yang sebelumnya kondisinya sudah tidak layak berlayar. Kalau mau diperbaiki juga mahal, biayanya tinggi. Jadi sekalian saja buat baru,\” katanya saat ditemui, Kamis (22/2).

Baca Juga  Lampung, KPK dan Politik Uang
\"\"

Firman lalu menunjuk sebuah kapal lainnya yang sedang digarap oleh beberapa tukang. \”Nah, kalau yang itu biaya buatnya lebih mahal lagi, karena ukurannya lebih besar,\” imbuhnya. Menurut Roni, seorang tukang yang sedang menggarap kapal tersebut, harga kapal berukuran panjang 20 meter dan lebar 4 meter ini, selisih lebih mahal Rp20 juta dari kapal pesanan Firman.

Dijelaskan Roni, selisih harga dipengaruhi oleh biaya material, sedangkan untuk upah pembuatan tidak ada harga baku. \”Kalau material tergantung jenis kayu apa yang mau dipakai. Tapi kalau jasa pembuatan tergantung negosiasi tukang dengan pemesannya. Diselesaikan lewat rundingan,\” ungkapnya setengah kelakar.

Baca Juga  Biker Subuhan Sebarkan Virus Solat Subuh Berjamaah
\"\"

Dia menambahkan, soal lamanya waktu pengerjaan juga relatif berbeda, kisaran 2 sampai 3 bulan. Biasanya rentang waktunya dipengaruhi oleh ukuran kapal. Mengenai material, kayu yang dipakai untuk body dan lantai kapal rata-rata menggunakan kayu¬†Mentru. Sedangkan pada bagian tiangnya dipakai kayu Laban. \”Kita pilih kedua jenis kayu itu karena kualitasnya termasuk kuat. Jadi kapalnya juga awet. Bisa lebih panjang umurnya,\” tutur Roni.

Baca Juga  Andai Saja Rektor UIN Lampung Ketua FPI, Mungkin Beda Cerita

Saat ditanya penghasilan dari para tukang setiap kali mendapat borongan membuat kapal, seorang tukang bernama Wayudin menimpalinya spontan. \”Kalau gaji PNS mah lewat sama kita, Mas. Kalau satu kapal bisa dapat upah jasa Rp60 sampai Rp80 juta, dibagi 4 sampai 6 tukang sudah berapa tuh gaji kami,\” lontarnya seraya menyunggingkan senyum, lalu berseloroh, \”Tapi itu kalau sedang ramai pesanan. Kalau sedang paceklik orderan, ya kami puasa. Di sini nih kita kalahnya sama PNS.\” (Refky Rinaldy)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *