oleh

Warga Bengkunat Tertipu Upal, Tiga Pelaku Tertangkap

Liwa (Netizenku.com): Jajaran Polsek Bengkunat Pesisir Barat yang merupakan wilayah hukum Polres Lampung Barat, berhasil mengamankan tiga orang pelaku pengedar uang palsu, yakni Sutrisno bin Darto (31)  Rohadi bin Hairudin dan Edy Haryono bin Rohani, ketiganya  warga Pekon Bangun Negara, Pesisir Selatan.

Kapolres Lampung Barat, AKBP Rachmat Tri Haryadi, S.Ik, MH, melalui Kapolsek Bengkunat, Iptu Ono Karyono mengatakan, pihaknya berhasil mengungkap perbuatannya melawan hukum yang dilakukan para pelaku, pada Kamis (19/12) sekira jam 19.00 WIB di Pekon Pagar Bukit Bangkunat dan Jumat (20/12) Pukul 03.00 WIB di Pekon Bangun Negara, Kecamatan Pesisir Selatan.

\”Ketiga pelaku telah melakukan perbuatan yang bertentangan dengan Pasal 36 Ayat (3) Jo Pasal 26 Ayat (3) dan Pasal 36 Ayat (2) Jo Pasal 26 Ayat (3) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2011 tentang mata uang, sesuai dengan LP /462/XII/2019/Polda Lpg/Res Lambar/Sek Bengkunat Tanggal 19 Desember 2019, dengan korban Arip Haryono, warga Pekon Pacar Bukit, Bengkunat,\” kata Ono, Minggu (22/12).

Baca Juga  2019, Way Haru akan Dimekarkan

Kronologis kejadiannya, kata Ono, Kamis (19/12) sekira jam 17.00 WIB, pelaku Sutrisno dan Rohadi membeli BBM dua liter seharga Rp20.000. Keduanya membayar dengan uang pecahan Rp100 ribu, sehingga korban memberikan kembalian sebesar Rp80 ribu. Selanjutnya kedua tersangka membeli rokok di warung milik Ade Dudin, yang lokasinya tidak jauh dari kios milik Arip Haryono.

\”Saat kedua tersangka pergi, korban Arip merasa curiga dengan uang belanja milik tersangka, lalu pergi ke warung milik Ade, ternyata pecahan Rp100 ribu yang diterima Ade sama dengan yang diterima Arip. Selanjutnya kedua korban mendatangi warung milik Irwanudin, ternyata kedua tersangka juga berbelanja rokok juga senilai Rp20 ribu, untuk selanjutnya ketiga korban melapor ke Polsek Bengkunat,\” kata Ono.

Baca Juga  Agus Istiqlal Resmikan Rumah Pintar Pemilu

Setelah menerima laporan tersebut, kata Ono, anggota Polsek Bengkunat segera mendatangi TKP, dan melakukkan penyelidikan, dan diketahui sebagian besar warga yang ada di Pekon Pagar Bukit Bengkunat menjadi korban dengan cara yang sama.

\”Hasil dari TKP, kami berhasil mendapat 7 lembar uang kertas pecahan Rp100 ribu yang diduga palsu, sehingga berbekal ciri-ciri fisik pelaku yang  diterangkan oleh pelapor dan saksi-saksi, maka sekira Jam 19.00 WIB di Pekon Pagar Bukit Bengkunat Pesisir Barat, kami berhasil mengamankan dua tersangka, Rohadi dan Sutrisno,\” jelas Kapolsek, seraya mengatakan pihaknya berhasil menyita 17 lembar uang kertas pecahan Rp100 ribu.

Baca Juga  Way Mahnai Meluap, Jalin Pantai Barat Pesibar Lumpuh Total

Setelah dikembangkan melalui keterangan tersangka Sutrisno, kata Ono, diketahui uang palsu tersebut, dibeli dari Edi sebesar Rp9 juta dan mendapatkan 180 lembar uang pecahan Rp100 ribu palsu, dan saat di tangkap tersisa 100 lembar. Untuk selanjutnya, dipimpin langsung Kapolsek Ono Karyono, mendatangi rumah tersangka Edi. Selain berhasil mengamankan Edi, jajaran Polsek Bengkunat berhasil menyita tiga lembar uang palsu.

\”Berdasarkan keterangan tersangka Edi, dirinya telah empat tahun mengedarkan uang palsu yang didapatkan dari Dicky warga Lombok Jawa Timur, dengan cara transaksi di Terminal Tamanan Kabupaten Kediri, Jawa Timur,\” kata Ono, seraya mengatakan pihaknya sudah mengamankan tiga tersangka dan barang bukti di Mapolsek guna dilakukan penyelidikan lebih lanjut. (Iwan)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *