LKF 2018: Ada Festival Kanikan Hingga 26 Agustus di Enggal

Redaksi

Kamis, 23 Agustus 2018 - 06:51 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

(Foto: GenPI)

(Foto: GenPI)

Bandar Lampung (Netizenku.com): Untuk memeriahkan Lampung Krakatau Festival (LKF) 2018, Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Lampung menggelar festival kuliner bertajuk \’Festival Kanikan\’.

GenPi menghadirkan dua destinasi digital yaitu Pasar Tahura dan Pasar 1000 Batoe di Elepant Park Enggal.

Festival Kanikan yang masuk dalam rangkaian Lampung Krakatau Festival 2018 ini berlangsung 20 hingga 26 Agustus 2018.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ketua GenpPI Lampung, Dito Dwi Novrizal mengatakan, Lampung Krakatau Festival masuk dalam Top 100 Calendar of Event Kementerian Pariwisata (Kemenpar).

\”Tidak hanya aktif di online, di offline kami juga bikin aktifasi untuk meramaikannya. Goals-nya untuk mempromosikan pasar digital kami kepada wisatawan yang datang. Festival Kanikan digelar berkat sinergi antara GenPI Lampung dengan Foodies Lampung,\” ujar Dito Dwi Novrizal dalam keterangan tertulis, Rabu (22/8/2018).

Dia mengatakan Festival Kanikan sangat berbeda dari festival kuliner yang pernah ada karena kuliner yang disajikan semuanya berupa makanan ringan.

Baca Juga  Sebelum ke Banten, 17 Pataka Kirab Satu Negeri Ansor Singgah di Bandar Lampung

Di Festival Kanikan, hadir 40 tenan jajanan kekinian yang pasti menggugah selera.

Selain itu, di sini juga digelar pameran foto bertema keindahan alam dan budaya Lampung dan ada panggung bagi komunitas ataupun sanggar seni dan juga grup musik.

\”Sesuai namanya yang diambil dari bahasa Lampung yakni Kanikan yang berarti kudapan atau makanan ringan, maka yang akan ditampilkan di sini adalah berbagai makanan kekinian. Yang pastinya, disuka oleh masyarakat. Tak hanya anak muda tapi juga keluarga. Ada pedagang emping, gula aren, dan kue-kue pasar dari 1000 Batoe. Juga ada makanan khas lampung dari Pasar Tahura,\” ujarnya.

Festival yang baru pertama digelar ini menggandeng semua komunitas yang ada di Lampung. Tujuannya, agar semua komunitas punya wadah apresiasi sendiri.

Tujuan lainnya mengangkat pariwisata di provinsi yang terkenal dengan Way Kambas itu. Semua komunitas dirangkul, mulai dari komunitas @kuliner_lampung lalu @lampungkuliner, @sigerfoodies, @lampuung @lampunginsta @potretlampung @infolampung @kelilinglampung_ serta @tapisblogger.

Baca Juga  Eliminasi Campak dan Rubella, \'Perang\' Dimulai

\”Ini jadi tempat Kopdar (kopi darat) semua komunitas yang ada di Lampung. Semua bersama-sama memeriahkan satu-satunya Calendar of Event Nasional dari Provinsi Lampung ini. Sehingga kita bisa menyuarakan bahwa anak muda Lampung bersatu dan punya kegiatan yang sangat positif. Ki mak gham sapa lagi (kalau bukan kita siapa lagi), Ki mak ganta (kalau tidak sekarang) kapan lagi,\” terangnya.

Uniknya lagi transaksi di Festival Kanikan menggunakan nontunai dengan menggandeng Go-Jek untuk sistem pembayarannya. Para pengunjung juga bisa langsung mendapatkan cashback 30 persen.

\”Jadi bagi mereka yang mau berbelanja, silahkan download dulu aplikasi Go-Jek di ponselnya. Setelah itu, isi Go-Pay dengan nominal uang tertentu. Setelah diisi, bisa langsung berbelanja di Festival Kanikan. Nanti di tiap tenant ada QR Code yang bisa langsung di scaning. Muraah bangetkan? Sudah kenyang, murah, eh dapet cashback pula. Nguntungin banget kan,\” ujar Dito.

Baca Juga  Pesan Walikota ke Pensiunan Guru

Menurut Dito, digelar juga kegiatan Charity bagi para korban gempa Lombok.

\”Nanti rencananya akan ada lelang atau semacam penggalangan dana untuk korban gempa Lombok. Apa itu bentuknya? Tunggu saja surprise-nya,\” tambahnya, dilansir Detik.

Respons positif diberikan Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya. Menpar memberikan 2 jempol untuk GenPI Lampung. Kini Menpar makin antusias, destinasi digital GenPI akan menjadi salah satu destinasi wisata unggulan. Dia berpesan agar GenPI selalu inovatif dan selalu fresh dalam menyelenggarakan kegiatan aktivasi komunitas.

\”Saya sering menyebutnya 2C, yaitu Creative Value dan Commercial Value. Kreatif dalam mengangkat tema-tema pariwisata di media sosial dari desain, pemilihan kata sampai pembuatan event. Selanjutnya event itu harus menciptakan nilai komersial yang bermanfaat bagi setiap anggota komunitas maupun masyarakat sekitar,\” ujar Arief. (*/lan)

Berita Terkait

Bandarlampung Komit Tekan Stunting
Kerap Bau dan Datangkan Lalat, Warga Beringin Raya Keluhkan Sampah yang Berserak
Perpustakaan Modern Kota Bandarlampung Minim Konsep? 
Siasat Pengembang Perumahan, Dinas Perkim ‘Pasang Mata’
BPPRD ‘Kejar Tayang’ Realisasi Pajak Triwulan II
Keterlibatan Parpol dan ‘Titip Nama’ Petugas Coklit Jadi Perhatian Bawaslu
TPID Lampung Laksanakan Arahan Presiden RI Dalam Rakornas Pengendalian Inflasi 2024
PLN Cek kWh Meter Pelanggan untuk Cegah Bahaya Kebakaran

Berita Terkait

Rabu, 19 Juni 2024 - 21:25 WIB

Relawan Kami Gibran Temui RMD, Bahas Koneksitas Program Prabowo-Gibran dengan Program Pemprov Lampung

Rabu, 19 Juni 2024 - 14:09 WIB

Keterlibatan Parpol dan ‘Titip Nama’ Petugas Coklit Jadi Perhatian Bawaslu

Jumat, 14 Juni 2024 - 17:35 WIB

Bawaslu Bandarlampung Perketat Pengawasan Pemutakhiran Data Pemilih untuk Pilkada 2024

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:45 WIB

Dinilai Anggap Remeh, KPU Bandarlampung akan Didemo 

Minggu, 9 Juni 2024 - 23:02 WIB

RMD Resmikan Rumah Relawan

Minggu, 9 Juni 2024 - 22:31 WIB

Partai Perindo Lampung Gelar Fit and Proper Test Calon Bupati dan Wakil Bupati Tubaba

Minggu, 9 Juni 2024 - 16:31 WIB

Hanya 8 Parpol yang Terima Dana Hibah Pemkot Balam

Sabtu, 8 Juni 2024 - 21:33 WIB

Mantan Guru SMP Kenang Rahmat Mirzani Djausal: “Cerdas, Berakhlak, dan Aktif”

Berita Terbaru

Pejuang Siliwangi Kabupaten Tubaba menyatakan Sikap Dukungannya kepada Nona (Novriwan Jaya-Nadirsyah). (Arie/NK)

Tulang Bawang Barat

Pejuang Siliwangi Tubaba Dukung Pasangan Novriwan-Nadirsyah Maju Pilkada

Jumat, 21 Jun 2024 - 21:09 WIB

Suasana program

Pringsewu

Polres Pringsewu Ajak Masyarakat Ciptakan Situasi Kamtibmas

Jumat, 21 Jun 2024 - 20:27 WIB

Sri Haryanto (Kajari Tubaba lama) saat berjabat tangan tanda perpisahan dengan  Novriwan Jaya, usai kegiatan Pisah Sambut Kajari Tubaba di Aula Rumdis Bupati, Panaragan Jaya, Jumat (21/6/2024). (Arie/NK)

Tulang Bawang Barat

Mantan Kejari Tubaba Sebut Novriwan “Bupati” di Hadapan Firsada

Jumat, 21 Jun 2024 - 20:05 WIB

Kepala Unit Pelaksana Teknis Daerah Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (UPTD PPPA) Provinsi Lampung, Rya Melanie,  ketika diwawancarai di ruang kerjanya. Foto: Arsip Luki.

Lampung

Kasus Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Didominasi KDRT

Jumat, 21 Jun 2024 - 17:00 WIB