oleh

Kopri PKC Lampung-GMMI Ajak Mahasiswa Perangi Paham Radikalisme

Bandarlampung (Netizenku.com): Pemuda sebagai penerus kedaulatan bangsa sudah seharusnya memiliki nilai kecintaan terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Untuk memperkuat nilai-nilai kecintaan terhadap negara, Korps PMII Putri (Kopri) Pengurus Koordinator Cabang (PKC) Lampung bekerja sama dengan Generasi Muda Muslim Indonesia (GMMI) adakan seminar kebangsaan di Aula Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, Senin (20/8).

Sesuai dengan tema seminar \’Peran Pemuda Dalam Menangkal Radikalisme di Lampung\’, Ketua Kopri Lampung, Ana Yunita Pratiwi mengatakan, kegiatan seminar kebangsaan ini dilaksanakan berdasarkan keresahan para pemuda melihat aksi-aksi radikalisme yang sudah terang-terangan.

\"\"

\”Kami tidak menginginkan para pemuda penerus bangsa terjebak dalam situasi yang menjurus pada gerakan radikalisme. Pemuda perlu pengetahuan, pemahaman tentang bahaya radikalisme,\” tegas Ana.

Baca Juga  Hati-hati, Bayi Berumur 1-7 Hari Dominasi Angka Kematian

Ia juga mengungkapkan, sasaran peserta kegiatan seminar ini adalah mahasiswa baru. \”Kita pilih mahasiswa baru sebagai sasaran peserta seminar bukan tanpa alasan, mereka adalah pemuda yang baru akan menginjak usia matang, sehingga harus diarahkan dengan benar, agar tidak terjerumus dalam gerakan-gerakan radikalisme,\” paparnya.

Sementara itu, Ketua Jurusan Prodi Pendidikan Agama Islam (PAI), Imam Syafii mengatakan, redikalisme bukan hanya mengancam Lampung, namun seluruh Indonesia merasakan ancaman bahaya tersebut, karenanya dibutuhkan pengetahuan tentang bahaya dan ancaman itu sendiri.

\”Pemateri yang dihadirkan adalah orang-orang yang kompeten. Saya yakin, adik-adik mahasiswa baru yang hadir pada seminar kali ini akan diberi pengetahuan dan pemahaman akan bahaya radikalisme, sehingga tidak terjebak didalamnya,\” ucap Imam Syafii.

Baca Juga  Bandarlampung Kota Terbaik Sensus Penduduk Online

\"\"

 

Sementara itu, Pengurus Gerakan Pemuda Ansor Provinsi Lampung, Tajudin Nur menjelaskan paham radikalisme tidak muncul dengan sendirinya, akan tetapi didorong oleh lingkungan yang bahkan tidak mengerti jika sedang menyebarkan paham radikalisme.

\”Ada begitu banyak cara oknum-oknum tidak bertanggung jawab dalam menyebarkan ajaran radikalisme. Kita perlu berhati-hati, saat ini mulai dari anak kecil hingga dewasa sudah dikenalkan dengan atribut atau lambang radikalisme, sehingga secara tidak langsung tertanam dalam jiwa mereka, yang kemudian begitu mudah di konversi menjadi sebuah gerakan radikalisme,\” paparnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Bidang Pendidikan Agama dan Dakwah Forum Koordinasi Penanggulangan Teroris (FKPT) Provinsi Lampung, Abdul Syukur mengatakan, radikalisme adalah paham yang membenarkan segala bentuk tindakan yang merusak demi tercapai tujuannya.

Baca Juga  Tolak UU Cipta Kerja, PMII Lampung Serukan Judicial Review

\”Mereka itu mau dan tega merusak demi mencapai tujuannya, bukan hanya itu bahkan mereka rela melakukan bunuh diri saat melakukan aksinya,\” jelas Abdul Syukur yang juga menjabat sebagai Wakil Dekan III Fakuktas Dakwah dan Komunikasi ini.

Ia juga mengajak peserta seminar untuk bersama-sama memerangin paham radikalisme. \”Mari bersama memerangi paham radikalisme, baik yang berusaha merusak kita dari luar maupun dari dalam. Siapapun itu, ormas apapun itu, yang berniat merusak keutuhan NKRI maka harus kita perangi,\” tukasnya. (Aby)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *