Hasil Riset BI: Saat Idul Fitri, Pertumbuhan Ekonomi Lampung Meningkat

Redaksi

Jumat, 29 Juni 2018 - 14:16 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bandarlampung (Netizenku.com): Perkembangan perekonomian Lampung pada triwulan dua tahun 2018, meningkat saat hari raya keagamaan salah satunya  di sektor Pariwisata.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia, Budiarto Setyawan, mengatakan bahwa pengaruh Pilkada tidak terlalu terlihat, melainkan sangat menonjol saat hari raya keagamaan. “Pilkada kalau kita lihat asesmennya dan disertasinya di Triwulan dua ada pengaruhnya, tapi tidak terlalu besar, kita melihat untuk kegiatan kampanye atau pengumpulan masa secara besar-besaran tidak terlihat seperti dulu. Jadi, pengaruhnya ke pertumbuhan ekonomi masih di bawah hari besar keagamaan,\” ujar Budi di Kantor Perwakilan BI, Jumat (29/6).

Untuk di sektor pariwisata l, menurut hasil riset Bank Indonesia banyak yang sedang mencari sumber-sumber ekonomi baru dari berbagai sisi. “Kita lihat dari riset BI, banyak yang sedang mencari sumber ekonomi baru dari sisi pertanian, industri pengolahan, industri perdagangan, tapi pariwisata menjadi pendorong yang cukup besar. Ada travel, ada hotel, toko suvenir, masyarakat sekitar bisa menggerakkan perekonomian dan menjadikan daerah selain Lampung untuk dijadikan pembelajaran, tenntunya didukung fasilitas yang baik,” katanya.

Dalam Pertumbuhan ekonomi, Provinsi Lampung pada triwulan I 2018 tercatat tumbuh cukup tinggi, yaitu 5,16% (yoy), melampaui rata-rata pertumbuhan ekonomi di periode yang sama selama 3 (tiga) tahun kebelakang, maupun pertumbuhan ekonomi Sumatera dan Nasional masing – masing sebesar 5,11% (yoy), 4,37% (yoy) dan 5,06% (yoy).

Meski demikian, sesuai dengan pola seasonalnya, pertumbuhan ekonomi di periode laporan tercatat lebih rendah dibandingkan triwulan IV 2017 sebesar 5,31% (yoy).

Baca Juga  MBK \'Digeruduk\' Ratusan Warga

Di sisi permintaan, tetap kuatnya pertumbuhan ekonomi Lampung pada triwulan I 2018 ini ditopang oleh akselerasi pada hampir keseluruhan sektor terutama konsumsi rumah tangga, ekspor serta investasi.

“Meski demikian, kinerja ekspor yang tinggi masih tertahan oleh impor yang lebih besar terutama antar daerah sehingga mencatatkan neraca perdagangan yang defisit bagi Provinsi Lampung. Di sisi penawaran, motor penggerak perekonomian Lampung bersumber dari sektor industri pengolahan, sektor perdagangan besar-eceran dan reparasi mobil-sepeda motor serta sektor konstruksi,” katanya.

Di sisi lain, penurunan pangsa sektor pertanian antara lain disebabkan mundurnya masa tanam padi sehingga menyebabkan pergeseran musim panen raya di beberapa sentra dan juga pengaruh cuaca ekstrim pada produktivitas tanaman pangan.

Baca Juga  Bersama Tiara Idol, Smartfren Mengajak Berinternet Anti Waswas

Pada triwulan I 2018, peringkat inflasi IHK (year-on year) Kota Bandarlampung dan Kota Metro termasuk ke dalam kota-kota yang tercatat mengalami inflasi di bawah Nasional.

Memasuki triwulan II 2018, ekonomi Lampung diperkirakan mampu tumbuh lebih tinggi ditopang oleh meningkatnya kinerja konsumsi swasta seiring dengan masuknya bulan Ramadhan, Hari Raya Idul Fitri, serta berlangsungnya Pilkada serentak.

“Secara sektoral, pertumbuhan ekonomi Lampung di triwulan II 2018 diperkirakan akan ditopang oleh lapangan usaha pertanian sejalan dengan siklus peningkatan produksi tanaman pangan,” paparnya.

Secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung pada tahun 2018 diperkirakan meningkat dibandingkan tahun sebelumnya dengan kisaran 5,0%-5,4% (yoy). (Mel)

Berita Terkait

Pengendalian Inflasi Lampung di Tengah Kemarau Panjang
Kejar Mimpi Lampung by CIMB Niaga Gelar Event Budaya Indonesia
Yoga, Bukti Popok Dewasa Parenty Peduli dengan Lansia
MAKUKU Facial Towel, Handuk Wajah Anti Bakteria  Pertama di Indonesia 
Shopee 7.7 Live Bombastis Sale, Seradia X Adelia Pasha Diskon Hingga 60 Persen
Bantu Stimulus Berjalan Si Kecil, MAKUKU SAP Diapers Hadirkan Promo Menarik di Bulan Juni
Liga Champions UEFA 2023, Oppo Tunjuk Kaká Jadi Brand Ambassador 
Kemenkes RI Apresiasi MAKUKU sebagai Pionir Popok Anti Gumpal dan Kurangi Risiko Ruam

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 17:04 WIB

Tantangan dan Kendala Penanganan TBC di Lampung

Jumat, 14 Juni 2024 - 14:07 WIB

IKM Lampung Didorong Kantongi Sertifikat TKDN-IK

Kamis, 13 Juni 2024 - 20:45 WIB

PLN Cek kWh Meter Pelanggan untuk Cegah Bahaya Kebakaran

Kamis, 13 Juni 2024 - 15:18 WIB

Program Vokasi Tingkatkan Kualitas Lulusan SMK di Lampung

Kamis, 13 Juni 2024 - 15:15 WIB

Diskeswan Tingkatkan Upaya Pencegahan Penyakit Zoonosis pada Hewan Kurban

Kamis, 13 Juni 2024 - 15:12 WIB

PPPA Himbau Masyarakat Berani Lapor Ketika Menjadi Korban Kekerasan

Kamis, 13 Juni 2024 - 14:06 WIB

Pemprov Bakal Evaluasi PRL 2024

Kamis, 13 Juni 2024 - 13:05 WIB

PLH Gubernur Lampung Pimpin Rapat Perdana, Tekankan Keberlanjutan Program Kerja

Berita Terbaru