37 KK Masih di Lokasi Penggusuran, Donasi Berdatangan

Redaksi

Rabu, 25 Juli 2018 - 17:06 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bandarlampung (Netizenku.com): Pasca penggusuran Kampung Pasar Griya Sukarame, para donatur terus berdatangan guna memberikan bantuan kebutuhan pangan dan juga melihat keadaan warga yang masih bertahan di lokasi lantaran kebingungan mencari tempat tinggal.

Berdasarkan pantauan lapangan, warga yang kini hanya beralas tanah dan beratap langit, masih mencari barang yang berada di antara puing agar bisa dimanfaatkan dan dijual sebagai penyambung hidup.

Para aktivis mahasiswa pun menginap di lokasi sembari melakukan penggalangan dana bagi warga yang menjadi korban penggusuran. Berdasarkan keterangan salah seorang mahasiswa di lokasi, Haikal, mereka telah mengumpulkan uang sebesar Rp2,5 juta sampai Rabu (25/7).

\”Sampai sore ini kita sudah kumpulkan 2,5 juta rupiah. Kemudian, kami juga mendapatkan bantuan air bersih dan juga kebutuhan pokok yang bisa dimanfaatkan oleh warga di lokasi,\” kata dia.

Tak hanya penggalangan sosial, Ketua DPW Sekretariat Nasional Jokowi Lampung, Siti Noerlaila pun langsung menemui warga di lokasi dalam rasa keprihatinan. Dirinya pun tidak membenarkan kekerasan yang dilakukan oleh pemerintah kota dalam proses penggusuran.

Baca Juga  Musrenbang RPJMD 2021-2026 Wujudkan Visi Eva Dwiana-Deddy Amarullah

\”Kami sengaja ke sini untuk melihat keadaan warga. Kami bawa beras, air bersih dan mie instan yang bisa digunakan warga untuk beberapa hari ke depan. Dalam proses ini, meskipun lahan milik pemkot, kekerasan yang dilakukan oleh aparat tidak bisa dibenarkan dan dianggap wajar,\” kata dia.

Dirinya pun mengaku akan menyurati Walikota Herman HN terkait korban penggusuran yang belum memiliki kejelasan tempat tinggal. \”Hak mereka tidak boleh diabaikan oleh pemerintah kota. Mereka harus diberikan tempat tinggal sementara, dan juga diarahkan agar mendapatkan pekerjaan yang layak. Karena itu merupakan hak ekonomi dari warga di sini,\” pungkasnya.

Baca Juga  Herman HN Ingatkan Perwali Covid-19

Berdasarkan data yang berhasil dihimpun, masih ada 37 kepala keluarga (KK) dan 24 anak yang bersekolah di lokasi penggusuran. Sebagian anak terpaksa harus berangkat sekolah tanpa menggunakan seragam lantaran sepatu dan baju seragam tertimbun puing reruntuhan.(Agis)

Berita Terkait

Kolaborasi Smartfren for Business dan AXA Insurance Dukung Pertumbuhan UKM Indonesia
Jelang Ramadhan dan Idul Fitri, Gubernur Minta TPID Jaga Ketersediaan dan Stabilitas Harga Kebutuhan Pokok
Peringati HPN, PWI Lampung Ingatkan Jaga Kondusifitas
Balam Targetkan Sabet Predikat KLA Tingkat Utama
Resmi, Dapid dan Pina Nahkodai PMII Bandarlampung
Smartfren Raih Indonesia Green Awards 2024 dengan Program eSIM dan Edukasi Lingkungan Bebas Sampah
Forkom PUSPA Lampung Sosialisasikan Aturan Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Kampus
Rudi Antoni Pimpin Pengprov FPTI Lampung Periode 2023-2008

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 19:48 WIB

FMPB Endus Dugaan Mark Up Anggaran Papan Informasi KPU Pesawaran

Senin, 19 Februari 2024 - 18:23 WIB

Pesawaran Prioritas Lokus Stunting Sejak 2020

Minggu, 11 Februari 2024 - 14:38 WIB

Bupati Pesawaran Lepas Logistik Pemilu 2024

Kamis, 8 Februari 2024 - 20:48 WIB

Dugaan Penyimpangan, FMPB akan Laporkan CV Alfatih Perkasa ke APH

Rabu, 7 Februari 2024 - 10:12 WIB

Klarifikasi, Sejumlah Warga Tanjung Kemala Penuhi Panggilan Polres Pesawaran

Selasa, 6 Februari 2024 - 20:16 WIB

Dendi Rakor Persiapan Pemantauan Pemilu 2024

Jumat, 2 Februari 2024 - 09:20 WIB

AKP Mulyadi Mendapat Kenaikan Pangkat Pengabdian Polres Pesawaran

Kamis, 1 Februari 2024 - 20:22 WIB

Pasca Tsunami, Pustu Pulau Legundi Memprihatinkan

Berita Terbaru

Metro

Bangkit Haryo Utomo Buka Safari Dongeng Kota Metro

Sabtu, 24 Feb 2024 - 16:49 WIB

Petugas KPPS Bandarlampung ketika menghitung suara. Foto: Luki.

Lampung

332 Anggota KPPS Dirawat, 5 Dinyatakan Meninggal

Kamis, 22 Feb 2024 - 20:31 WIB

Tanggamus

PPP-PKS Bersaing Ketat Perebutkan Kursi Legislatif Tanggamus

Kamis, 22 Feb 2024 - 20:31 WIB