oleh

30 Desa di Lampung Dinobatkan Sebagai Desa Sadar Hukum

Bandarlampung (Netizenku.com): Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkum HAM) Republik Indonesia resmikan desa sadar hukum Lampung, di Hotel Novotel, Rabu (12/9).

Menurut Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Pembinaan Hukum Nasional, Benny Riyanto, desa sadar hukum merupakan salah satu program Kemenkum HAM yang berbentuk lomba, dimana desa akan dinilai dari beberapa indikator sadar hukumnya.

\”Ada banyak macam indikatornya, seperti ketaatan pajak, minimnya konflik di daerah, dan lain sebagainya,\” ungkapnya.

Benny melanjutkan, Provinsi Lampung memiliki potensi yang cukup baik terkait pelaksanaan desa sadar hukum. \”Lampung baik, buktinya hari ini kita meresmikan 30 desa sadar hukum di Lampung,\” bebernya.

Baca Juga  Apel Tiga Pilar, Danrem Minta Tingkatkan Solidaritas

Sementara itu, Asisten II Pemerintahan, Bidang Ekonomi dan Pembangunan Provinsi Lampung, Taufik Hidayat mengatakan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung terus mengupayakan dan memfasilitasi agar semakin banyak desa di Lampung yang masuk dalam kategori desa sadar hukum.

\”Imbasnya tentu besar untuk Lampung, karena saat desa menjadi desa sadar hukum, maka masyarakat akan lebih memahami dan mengerti akan hak dan kewajibannya terhadap hukum,\” tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Lampung, Bambang Haryono mengatakan, terdapat 30 desa sadar hukum dari 22 kecamatan di 4 Kabupaten di Provinsi Lampung, yakni Bandarlampung, Pringsewu, Lampung Barat dan Lampung Utara, yang diresmikan menjadi desa sadar hukum.

Baca Juga  Rajabasa Nunyai Terancam Banjir Masif dengan Kehadiran Living Plaza Lampung

\”Kita mengundang semua kepala daerah se-Lampung untuk hadir dalam penandatanganan nota kesepahaman. Diharapkan dengan adanya nota kesepahaman ini bisa memacu kepala daerah untuk menggalakkan desa di daerahnya menjadi desa sadar hukum,\” jelasnya.

Bambang menambahkan, kegiatan pembinaan yang berkelanjutan terus dilakukan dalam rangka membangun masyarakat cerdas hukum. Upaya tersebut belum menjangkau sepenuhnya, mengingat luasnya wilayah Propinsi Lampung. Peran aktif tenaga Penyuluh Hukum yang tangguh dan inovatif juga sangat diperlukan dalam mendukung tercapainya masyarakat cerdas dan berbudaya hukum.

Baca Juga  Layanan Hapus Tato Disambut Antusias

\”Saat ini Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Lampung telah memiliki 6 orang Tenaga Fungsional Penyuluh Hukum Ahli Muda dan 6 orang Tenaga Fungsional Penyuluh Hukum Ahli Pertama, mereka bekerjasama dengan Organisasi Bantuan Hukum, instansi terkait lainnya serta pemerintah kota/kabupaten, mereka merupakan ujung tombak yang menggerakkan terbentuknya kelompok- kelompok Keluarga Sadar Hukum,\” tandasnya. (Aby)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *