oleh

Terbitkan 10.700 Sertifikat di 2017, BPN Balam Lanjutkan PRONA

Bandarlampung (Netizenku): Melalui program Proyek Operasi Nasional Agraria (PRONA), Badan Pertanahan Nasional (BPN) Bandarlampung berhasil menerbitkan 10.700 sertifikat tanah pada tahun 2017. Sedangkan pada tahun 2018 ini, BPN Bandarlampung belum menetapkan target, lantaran masih dalam tahap pengkajian.

Kepala BPN Bandarlampung, Mujahidin mengatakan, untuk menyukseskan program PRONA ditahun 2018, dirinya mengaku telah memanggil seluruh camat yang ada di Bandarlampung.

Baca Juga  PDI Perjuangan Bantu Percepatan Vaksinasi di Bandarlampung

“Tujuannya agar mengetahui jumlah total lahan yang belum mengantongi sertifikat. Dan untuk 2018 masih belum kita berikan target, tapi kita juga akan berusaha semaksimal mungkin untuk menjalankan program ini” ujar Mujahidin kepada Netizenku, Rabu (21/3).

Ia menjelaskan, penerbitan 10.700 serifikat tanah ditahun 2017 merata hingga seluruh kecamatan di Kota Tapis Berseri. “Untuk 2017 perbitan sertifikat itu merata di 20 kecamatan, tapi kalau ditanya kecamatan mana yang paling banyak, kita harus buka dulu datanya, takuit salah ngomong saya,” paparnya.

Baca Juga  Pembayaran Insentif Guru Honorer di Bandarlampung Akan Pakai Sistem Transfer

Mujahidin juga menjelaskn, bahwa untuk penerbitan sertifikat tanah melalui PRONA tidak dipungut biaya atau gratis. Namun, terdapat biaya administriasi untuk pekerja lapangan sebesar 1% dari Nilai Jual Objek Pajak (NJOP).

“Contohnya begini, jika terdapat masyarakat membeli tanah dengan harga Rp100  juta, maka untuk penerbitan serifikat dipungut biaya sebesar Rp1 juta atas dasar 1% dari NJOP,” pungkasnya.(Agis)

Baca Juga  Pemkot Terima 4 Unit Mesin Pencacah Plastik Senilai Rp191 Juta

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *