BERBAGI

Pesawaran (Netizenku.com): Ketua DPRD Kabupaten Pesawaran, M Nasir, menilai upaya pemerintah guna memerangi penyebaran dan penularan virus Corona (Covid-19) di wilayah kabupaten Andan Jejama di kepemimpinan Dendi Ramadhona terlihat setengah hati.

Hal ini terlihat dari hasil kunjungan yang dilakukan Nasir yang juga sebagai calon bupati, di beberapa Puskesmas yang ada di Gedongtataan, untuk ketersediaan Alat Pelindung Diri (ADP) bagi para tenaga medis yang ada sangat memprihatinkan, terlihat jelas para tenaga medis ini untuk melindungi diri mereka agar tidak terpapar dari virus Covid-19, hanya menggunakan jas hujan bahkan untuk masker sendiri mereka harus sistem mandiri beli sendiri. Bahkan, untuk alat pengukur suhu badan Termometer tembak (termogun) tidak ada masih menggunakan cara manual.

“Setelah kita lihat memang sangat memprihatinkan sekali, sebenarnya terkait hal ini sudah pernah kita sampaikan kemarin pada rapat gugus tugas penanganan virus Corona (Covid-19), saya mendapatkan banyak sekali keluhan-keluhan, nah hari ini saya buktikan sendiri dengan saya berkeliling turun langsung di beberapa Puskesmas yang ada di Gedongtatan. Ternyata betul, jangankan untuk APD masker saja itu mereka sangat kekurangan, contoh di 4 Puskesmas yang sudah saya kunjungi ini, belum ada APD yang disiapkan pemerintah,” beber Nasir saat meninjau langsung ke lokasi, Kamis (4/4).

Dijelaskan Nasir, dari hasil kunjungannya tersebut selain minimnya APD untuk tenaga medis juga untuk ruang isolasi yang tersedia terlihat sangat darurat dan tidak layak.

“Ini sangat jauh dari apa yang dilaporkan Dinas Kesehatan, katanya semua di 13 Puskesmas yang ada di Pesawaran sudah lengkap APDnya, tapi ini setelah kami lihat tidak ada, diperparah untuk ruang isolasi awal yang ada ini, saya lihat darurat dan tidak standar,” ucapnya.

Untuk itu pihaknya berharap kepada pemerintah daerah dalam hal ini Dinas Kesehatan untuk segera mencarikan solusinya bukan hanya bercerita akan tetapi  tidak sesuai dengan fakta di bawah.

“Harapan saya kepala Dinas Kesehatan cepat segera carikan solusinya, sesegera mungkin bila perlu semua besok sudah terlengkapi khususnya Puskesmas yang ada di pinggir-pingir jalan raya,” imbuh Nasir.

Lebih lanjut dia mengungkapkan terkait minimnya APD ini pihaknya akan segera memangil pihak Diskes untuk dilakukan hearing.

“Terkait hal ini kita akan segera panggil pihak Diskes kita akan hearingkan. Karena kapan lagi, apa lagi kalau di Gedongtataan ini merupakan tempat singgahnya banyak orang, bukan orang Pesawaran saya yang datang, jika terlihat batuk-batuk pilek rupanya mereka terpapar virus Corona, inikan bahaya, kasian dong untuk para perawat dan tenaga medis yang ada di sini, tidak dilindungi dengan alat yang standar,” ungkapnya.

Sementara itu, Nofita Eka Dewi salah satu tenaga medis di Puskesmas Rawat Inap Gedongtataan mengutarakan pihaknya bersama para tenaga medis yang lain sangat sekali membutuhkan APD tersebut, apa lagi saat ini APD yang digunakannya bersama para tenaga medis yang ada itu ala kadar.

“Harapan kami untuk kesediaan APD untuk tenaga medis di sini khususnya di Puskesmas Gedongtataan segera diadakan, karena Puskesmas ini semua menjadi tumpuan di sini dari mana-mana berobat ke sini, saya harapkan disegerakan pak,  APD untuk kami, tenaga medis di sini benar-benar butuh apa lagi saat ini kami menggunakan APD ala kadarnya cuma pake jas hujan itu pun dengan usaha mandiri dengan beli sendiri jadi mohon kami untuk diperhatikan, karena resiko terpapar virus itu di tenaga medis ini,” harapnya. (Soheh/len)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here